Alam Takambang Jadi Guru

Mari berguru pada alam yang terhampar…

Keanehanku

12 Komentar

Akhirnya…bisa juga mengerjakan PR dari Artja ini. Bingung nulis keanehan diri, tapi berdasarkan masukan dari orang-orang terdekat beginilah:

1. Setengah Perempuan

Mungkin benar juga hasil isenk ecek2 ini, aku sering dikatakan ‘gak mama-mama’ banget oleh abang dan anak-anak. Abis nggak hobi belanja, nggak suka arisan, merasa risi kalo kumpul-kumpul sama Ibu2 (yg normal maksudnya hehehe), nggak suka masak…nggak suka dandan…Pernah sekalinya bantu adik yg ngadain arisan di rumahnya, aku nyoba berbaur dengan Ibu-ibu, yang ada malah bengong, bingung, soale mereka dandan abis2an, kalungnya dan anting2 berkilauan, panjang2, crita2 yg aku nggak nyambung, akunya pake jins n kemeja trus sobek-sobek pulak bah! Heheh akhirnya aku keluar duduk2 bareng anak2 dan bapak2 yg nunggu diluar, cerita2 soal bola, n man talk lainnya. Tapi aku sih cuek…soale kata si abang, dia suka ko aku apa adanya gitu…kalo nyoba2 feminin ntar malah kaya betty bencong slebor :D. Eh tapi soal love n lust aku 100% normal loh huahahaha…masih suka pheromon lelaki (yg gue cinta loh;) ), ampun deh belom pernah suka sama cewe!Note: tapi aku rindu sobat perempuan, dah 3 thn di ktr cowo semua, makanya aku suka liat blog temen2 yg Ibu-ibu (yg baik n benar) kaya Tanty, Vie, Endang, Nila, dll, ato yg nyentrik kaya Simbok, eh Unai juga, perasaan ko Unai masih single ya 🙂



2. Nggak suka tempat ramai
Meskipun nggak parno (paranoid) sama tempat rame, tapi aku paling males ke tempat seperti pesta, live show, tawuran, dsb hehe…terutama pasar, kalaupun harus belanja karena desakan kebutuhan, aku milih2 jam yg sepi biasanya Senin pagi2 sekali waktu mal baru buka, ato malam yg bukan hari libur. Sayangnya waktu luangku kebanyakan hari libur, kalo dah gitu aku lebih suka merayu abang agar doi aja yg belanja, aku nunggu di toko buku aja ato café. Kadang2 terpaksa juga nemani anak2 main di mal, walau aku lebih suka di alam. Tapi suka beramai2 dg orang2 yg udah akrab.

3. Nggak gaul
Sering dikatain nggak gaul oleh orang2 dekatku, terutama Ufi. Mamanya jarang tahu hal-hal terbaru, mode, musik, film ato apalah. Pasti tahunya dari Ufi deh! Dia suka bilang kalau aku latah niru2 nyanyi dari radio or TV, “Mama tahu lagu siapa ini? Ini Nidji, ini anu, ini ene…” Atau…ini cerita Naruto, film Harry Potter baru dah main di bioskoplah, dsb… Begitu juga soal tekno, duh si anak ini selalu ngatain aku nggak gaul, gaptek… Dulu sering di bilang kakak sepupuku begini: “Mer, genit dikit napa sih, dandan gitu loh, jangan begitu-begitu aja gayanya.” Pake bahasa sekarang aku gak gaul katanya. Emang sejak SD aku gak pernah berubah mode, baik rambut ato pakaian. Sukanya rambut pendek, pake celana pendek ato panjang (seringnya jins) plus kaos or kemeja gombrong, cuma bedanya sekarang pake jins+kemeja+jilbab, dah jarang pake jins sobek2, celana pendek kecuali di rumah…Kayanya udah gak pantes kali, dah tuek… 4. Nggak punya idola
Kalo ini ada hubungan dengan gak gaul kali yah. Sejak dulu aku tuh nggak punya idola, apalagi setelah kuliah aku tahu idola itu artinya memberhalakan sesuatu, bukan sok alim, tapi entahlah…Nabipun tak aku idolain. Punya sih penyanyi, bintang film ato hal-hal tertentu yg disuka, tapi hanya sekedar suka, nggak bakalan aku mencari atau mengkoleksi hal yang aku suka, kalau kebetulan lagi baca, ya kebaca gpp, kalau kebetulan enak denger lagu Bon Jovi ada duit beli, tapi gak bakal nabung-nabung buat beli, gak bakal nyari info secara sengaja ttg pribadi dia dan gak semua lagu dia aku suka. Waktu ABG suka sama cowo bertipe India ato Timur Tengah, eh first love sama cokin. Dapet misoa juga baru belakangan sadar dia mirip2 Indiahe n ada keturunan Indinya, gak perhatiin tuh, kecuali sikapnya aja.

Apalagi sampai terobsesi. Biar deh dikatain nggak gaul daripada (hus gossip neeh) ada temenku, sangking terobsesinya sama bintang pujaannya, waktu meik lap sama bininya sampai teriakin nama binatang, eh bintang pelem idolanya itu, lemes gak sih? ngamuk gak sih? Diujung tanduk RT-nya gara2 itu. Heheheh…

5. Suka air, mandi, cuci tangan, main hujan.
Mungkin karena aku dilahirkan di daerah pegunungan jadi sewaktu pindah ke daerah panas nggak tahan, di gunung aja aku minimal mandi 2x sehari (wajib), kalau lagi panas kaya kemaren 39 derajat C? Bisa 6 kali! Suka cuci tangan kalau megang2 uang, escalator, atao tempat2 umum, tau kenapa! Jijay aja, ribuan orang megang tuh barang! Kebayang kan banyak kuman???

Masih suka main hujan, rasanya gimanaaa gitu, makanya aku ijinin aja anak2 main hujan, cobain deh, asyik!Itu aja kali ah, kalau mau maksain enam sama tuh dengan Artja suka melihat langit, bukan hanya malam, juga siang, dan sore apalagi saat sunset, indaaaah…

Iklan

12 thoughts on “Keanehanku

  1. nggak suka tempat ramai ??? wah, jarang ke pasar dong?

    THx buat PR-nya

  2. cuma 6 keanehan? itu mah sangat kurang. semakin aneh, semakin unik, semakin unik, semakin manusia, semakin manusia, semakin susah dilupa, semakin susah dilupa, mm mau bilang apa ya, kok jadi lupa?

  3. postingan ini mirip dengan pemaksaan yang dilakukan seorang oknum bloger bernama sezsy tentang tag yang dia paksakan kepada 5 orang untuk mengikuti langkahnya mengisi tag tersebut. apa ini dari dia?
    *tampang bloon sambil mikir mode on*

  4. Baru baca biodata penulis, jadi baru sadar kalo ternyata penulis tetanggaku, kita sama-sama dari medan. salam kenal yah

  5. suka mati lampu ngga meiy..
    kalau suka berarti kamu mang bener2 aneh… hahaha

  6. Meiy, wah tomboy n cuek bebek kali ya kalo gitu.
    Hahaha… ntar klo aku ke Medan kita maen ujan, maen becek, maen paret nangkep gobi. Lagian akukan gak tau bhs gaul, pasti nyambunglah klo ngomong.

    Ahaaa… itulah makanya Naysa cuantiiik kali ya, ya darah nurun dari papanya. Ups… gak diskriminasi ya against mamanya! Sumpah Meiy.

    Makasih Meiy, aku dah dikategorikan dalam “ibu yang baik n benar”. Insyaallah akan tetap terus begitu.

    Kiss buat Naysa.

  7. Mbak Meiy tomboy???

    Waaahhh, masa sih.. 😀

  8. aku jg lbh seneng gaul ama cowok dan males deket2 ibu2 arisan..tp tetep aja nilai kuisnya kmrn kok feminin..hehehe
    eh,aku gak suka ke pasar tradisional lho mei, dgn alasan kotor…aneh ya…mau ke pasar kalo pasarnya bersih. berapa pasar coba di indonesia yg bisa bersih? hahahahah

  9. Uni…aku sudag gak single lho..ada Alif sudah…sudah TK malah. heheh emang masih kelihatan muda ? 😛

  10. Artja: iya jarang ke pasar, untung si abang baik ati 😉

    Toga: ah ngapain lah unik2 kali Lae hehe…itu aja dah bikin orang bingung 😀

    Whitegun: salam kenal ya tetangga!

    Mata: suka kalau lagi beduaan sm my lap hehehe

    Vie: Nangkap Gobi? hihi itu hobi anak2ku sekarang, aneh anak2 sejak tinggal di Medan malah baru bisa belajar jadi anak kampung (kaya mamanya dulu), di Aceh malah belum nyoba maen paret, manjat2 dsb…

    Yuriko: kata orang sih…menurutku aku malah feminin sekaleee (bener kali!):p

    Endang: Iya pasar tradisional di negeri ini ko jorse ya…di Medan malah aku liat Ibu2 kalo ke pasar pake sepatu bot, biar gak kerendam becek/lumpurnya dalam…ngeri kan

    Unai: iya nai masih muda n cakep!

  11. Masih suka main hujan, rasanya gimanaaa gitu, makanya aku ijinin aja anak2 main hujan, cobain deh, asyik!

    setuju bangethh! emang asik maen hujan. malah pernah dulu Kayla aku ajarin naruh kepalanya persis di bawah talang air pas hujan gede. dan dia ketawa-ketawa bahagia sambil mungkin membatin, “nyokap gue emang dah miring!” …

  12. setuju om toga…ayo tambah lagi pasti bisa lebih dari 6 kan?….dan pasti lebih heboh….hehehe

    (terharu aku….disebut2 juga disini…)

    tx alot ya Meiy….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s